7 Tanda Cinta Rasul

sumber: http://islamforchristians.com/
        sumber: http://islamforchristians.com/

Mencintai adalah fitrah manusia. Namun, tiada yang lebih berhak dan utama untuk dicintai di dunia ini kecuali Allah dan Rasul-Nya. Sebab tak seorang pun di akhirat kelak yang ingin masuk neraka, maka menjadi penghuni surga dan berdekatan dengan Rasulullah adalah dambaan.

Rasulullah pernah menyabdakan bahwa seseorang akan bersama yang dia cintai di akhirat kelak. Jika kadar cintanya lebih besar kepada selain Rasulullah, maka dia tidak akan bersama Rasulullah di akhirat kelak. Sebaliknya, jika Rasulullah menjadi cinta utama setelah Allah, maka di surga dia akan berdekatan dengan Rasulullah. Masya Allah, betapa indahnya.

Lalu bagaimana bukti atau tanda cinta kepada Rasulullah? Ustadz Syafiq Riza bin Basalamah dalam pengajian di Masjid Al-Furqo, Maesan, Bondowoso (5 Januari 2016) mengatakan setidaknya ada tujuh tanda.

Pertama, percaya dan yakin kepada Rasulullah.

Kedua, berhukum dengan hukumnya.

Ketiga, mengikuti sunnah Rasul.

Keempat, mencintai segala sesuatu yang Rasul cintai.

Kelima, banyak mengingat Rasul.

Keenam, sering membaca sirah Nabi.

Ketujuh, sering bershalawat kepada Nabi.

Percaya dan yakin kepada Rasulullah tidak cukup dengan perkataan, “Aku cinta Nabi, Aku cinta Rasul.” Namun, di sisi lain tidak berhukum dengan hukumnya, tidak meneladaninya, tidak mengikuti sunnahnya.

Sahabat Nabi sebagai generasi terbaik, mereka benar-benar membuktikan kecintaan mereka kepada Nabi, dengan taat dan mengikuti apa yang Rasulullah lakukan. Seperti ketika Rasulullah mengatakan untuk merapatkan shaf jamaah ketika akan shalat, sahabat langsung melaksanakan tanpa interupsi atau pertanyaan. Ada banyak cerita tentang Rasul dan sahabatnya yang disampaikan oleh Ustadz Syafiq dalam kesempatan ini.

Suatu ketika Anas bin Malik melihat Rasulullah memakan sesuatu yang tidak disukai oleh Anas. Setelah melihat itu, Anas kemudian mencoba untuk menyukai makanan yang disukai oleh Rasulullah tersebut. Dalam lain kisah, ketika di dalam masjid Rasulullah menyuruh kepada para sahabat untuk duduk, ketika itu Ibnu Mas’ud masih di depan pintu. Mendengar Rasulullah menyuruh para sahabat duduk, Ibnu Mas’ud pun duduk di depan pintu. Melihat Ibnu Mas’ud duduk di depan pintu, Rasulullah memanggilnya untuk duduk di dalam masjid. Masya Allah, betapa taatnya generasi pertama Islam kepada Rasulullah.

Begitu juga sikap mereka terhadap sunnah Nabi, para sahabat radhiyaallahu ‘anhum tidak pernah menawar dan menolak dan berkata, “Ini kan hanya sunnah.” Sungguh dalam sunnah itu ada banyak kebaikan, misalnya dalam sunnah rawatib. Kita sadar betul bagaimana sulitnya mengkhusyukkan diri dalam shalat. Kita tahu betul, bahwa shalat kita seringkali masih banyak kurangnya. Maka, dengan sunnah rawatib, kekurangan kita tersebut akan ditembel atau akan membaikkan nilai shalat kita. Semoga kita dimudahkan dalam mengikuti sunnah Rasulullah.

Mengenal Rasulullah lebih dalam lagi dengan membaca sirah-nya, akan semakin membuat kita cinta kepada beliau. Dengan membaca sirah, kita pun akan tahu betapa berat ujian, tantangan, perjuangan dakwah beliau. Sangat berbeda, dengan kita, jauuh sekali perbedaannya. Dengan mengetahui, memahami dan merenungi kisah hidup Rasulullah, insya Allah akan semakin tumbuh benih cinta kita kepadanya.

Selain membaca sirah Rasulullah, mengenal kehidupan orang-orang yang beliau cintai yakni para sahabat beliau juga akan menambah cinta kita kepada Rasulullah. Dengan mengenal para sahabatnya, kita akan semakin tahu betapa cinta para sahabat sangat besar dan kita pun termotivasi untuk semakin memupuk rasa cinta kita kepada beliau.

Dengan semakin bertambahnya rasa cinta kita kepada Rasulullah, maka buktikan di antaranya dengan mengikuti sunnahnya, mencintai sahabatnya, dan banyak bershalawat padanya. Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa ‘ala aali Muhammad, wa shohbihi wa man tabi’ahum biihsanin ilaa yaumiddiin. Semoga Allah limpahkan shalawat kepada Rasulullah Muhammad ShallaAllahu ‘alaihi wa Sallam, kepada keluarganya, kepada para sahabatnya, juga kepada pengikutnya yang setia hingga akhir zaman, semoga kita semua termasuk di dalamnya. Aamiin….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s