Asyiknya Menulis Resensi

Contoh Resensi saya atas buku Sekali, Hidup Sepenuh Hati di Majalah Motivasi Nasional Milik Andrei Wongso Edisi Nopember
Contoh Resensi saya atas buku Sekali, Hidup Sepenuh Hati di Majalah Motivasi Nasional Milik Andrei Wongso Edisi Nopember

Mungkin banyak orang yang menganggap bahwa menulis resensi buku, tidak memiliki keistimewaan. Karena hanya menulis dan mengomentari karya orang. Dulunya saya pun menganggap begitu. Dulu saya menganggap menulis resensi buku tidak wow, ketimbang menulis puisi, cerpen atau artikel di media massa. Saya kadang juga menulis resensi buku, tapi gak sering seperti sekarang. Dulu menulis resensi buku karena iseng setelah baca satu buku, karena buku yang dibaca bagus sekali versi saya.

Ada kakak kelas saya di pondok yang mengatakan bahwa menulis resensi buku itu enak, dapat buku dan fee juga. Saya waktu itu kurang respon. Kemudian ada teman fesbuk seorang penulis yang mengatakan bahwa menulis resensi buku itu enak, bisa dapat buku gratis. Dia memperlihatkan buku-buku yang dia dapatkan secara gratis dari penerbit. Nah dari itu, saya akhirnya penasaran!

Saya pun mencoba menulis resensi buku sekaligus pede mengirimkannya ke media. Setelah beberapa lama, dimuatlah satu persatu, Alhamdulillah. Saya pun ketagihan untuk menulis resensi buku. Ini alasannya, pertama karena dapat buku gratis dari penerbit, kadang lebih dari satu buku bisa sampai lima buku lebih dari satu kali meresensi. Kedua, saya dapat fee baik dari media ataupun penerbit. Bahkan, waktu masih di Malang saya juga dapat honor apresiasi dari Kemahasiswaan. Asyik ya! 😀

Selain itu asyiknya meresensi adalah bisa jadi ajang berkenalan dengan penulisnya. Asyiknya juga kenal dengan marketing penerbit, setelah kenal biasanya mereka akan mengundang kita jika ada kegiatan penerbit atau lagi liburan ke tempat yang kita tempati. Beberapa kali saya bertemu dengan marketing penerbit yang lagi ada kegiatan di Malang atau lagi liburan ke Malang. Nggak hanya sekedar bertemu, ngobrol, selfie aja, biasanya juga dapat bingkisan dari mereka. Kadang buku aja, kadang buku plus kaos, cangkir, goodie bag. Asyik kan? 😀

Ada lagi nih yang asyik bagi saya, karena menulis resensi buku saya jadi bisa terbang ke Jakarta gratis PP. Waktu itu, tepatnya 22 Desember 2013 saya terpilih jadi pembicara di acara Gagas Media, Kumpul Penulis dan Pembaca 2013. Saya diminta  mengisi talkshow tentang menulis resensi buku. Saya nggak nyangka awalnya. Alhamdulillah, rejeki. Asyik nggak nih? 😀

Di awal Ramadhan tahun lalu saya juga diundang Penerbit Mizan ke Jakarta untuk menghadiri acara mereka. Saya diberi uang untuk tiket kereta PP. Ini nih rejeki jadi peresensi buku! Saya mulai aktif menulis resensi buku sejak tahun 2012, sampai saat ini buku gratis saya sudah 500an buku lho, Alhamdulillah wa asyik kan? 😀

Gimana, pengin menulis resensi buku? Bingung mau nulis resensi itu gimana? Saran saya cob abaca contoh-contoh resensi yang ada di media massa atau blog, Cuma gunakan teori ATM (Amati, Tiru, Modifikasi). Kalau masih sulit, coba Ini nih pengalaman saya dalam menulis resensi:

  1. Memilih buku baru untuk diresensi. Misalnya sekarang tahun 2015, kita pilih buku-buku terbitan tahun 2015. Karena semua media cetak hanya memuat resensi buku yang baru. Kalau media online ada juga yang memuat resensi buku-buku lama.
  2. Membaca buku sampai selesai dengan teliti dan serius. Jangan sampai ada kata yang terlewatkan. Catat apa-apa yang penting dalam buku yang kiranya akan dimasukkan dalam resensi, selain itu juga bisa menulis kesalahan tulis kata, EYD, tanda baca.  Juga kata-kata atau kalimat yang menarik yang mungkin bisa dijadikan menjadi salah satu paragraf dalam resensi. Kalau malas menulis, saat ini ada panahan yang bisa ditempel ke buku, untuk menandai bagian-bagian yang akan dimasukkan dalam resensi. Manfaat panahan juga agar buku tidak perlu dilipat, sehingga tidak rusak.
  3. Selesai membaca segeralah untuk menulis resensinya, agar tidak kedahuluan resensor lain menulis resensi buku yang sama. Ini bukan tidak mungkin, dan ini cukup sering saya alami, kedahuluan orang.
  4. Cara saya menulis resensi:
  5. Jika buku kumpulan tulisan dengan satu tema sama, saya meringkas semua tulisan itu sebagai isi resensi. Kadang pula saya hanya mengambil beberapa bagian yang menarik untuk saya ceritakan dalam resensi. Jika novel, saya menceritakan dengan singkat isi novel.
  6. Karena resensi buku tidak hanya sekedar mereview sebuah buku. Maka di dalamnya juga ada sanjungan kelebihan sebuah buku, kritik dan saran terhadap sebuah buku. Juga perbandingan dengan buku bertema sama yang ditulis penulis lain, buku-buku yang ditulis oleh penulis yang sama. Termasuk juga resensi resensor lain tentang buku yang kita resensi di media lain mungkin ada kesalahan resensi atau kesalahan pengambilan data dalam buku yang dia resensi, maka kita perbaiki dalam resensi yang kita tulis.
  7. Soal judul memang biasanya agak lama saya berfikir mencari yang menarik. Karena kepala tulisan menjadi awal sebuah resensi akan dibaca atau tidak. Biasanya saya mengambil salah satu sub judul di kumpulan tulisan yang saya resensi. Biasanya juga mencari tema pokok sebuah buku yang diracik menjadi judul yang menarik.
  8. Setelah jadi kirimlah ke media cetak dahulu, kemudian jika lama tak ada kabar kirimlah ke media online saja. Cukup banyak media online yang menerima naskah resensi dari penulis lepas. Tapi alangkah baiknya, kirim ke media cetak terlebih dahulu, karena banyak sekali media cetak yang menerima resensi saat ini.
  9. Nah, bila sudah ada resensi kita yang dimuat di sebuah media, baik cetak atau online. Kirimlah email ke email penerbit buku yang Anda resensi. Dengan isi bahwasanya resensi karya Anda tentang buku terbitan penerbit tersebut dimuat di media blab la bla. Misal ini yang biasanya saya kirim:

Kepada: Yth. Penerbit Metagraf (Tiga Serangkai) Pak Kurniawan. di Tempat

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Bersama ini penulis kirimkan link http://annida-online.com/artikel-6468-pengusaha-emperan-penghasilan-milyaran.html Resensi yang berjudul Pengusaha Emperan Penghasilan Milyaran yang dimuat di Annida Online 19 Desember 2012. Saya sertakan juga softfilenya.

Resensi tersebut merupakan resensi atas buku terbitan Metagraf, yang berjudul: Emperpreuner, karya Wahyu Liz Adaideaja. Besar harapan penulis, pihak Tiga Serangkai dapat melanjutkan kerjasama dibidang peresensian ini. Untuk itu penerbit dapat mengirimkan buku terbitan terbaru kepada penulis untuk diresensi atau dalam bentuk yang lain. Gajah Mada yang 1,2,3 kalau ada boleh yang lain juga. Terima kasih 🙂

Berikut biodata saya, bila diperlukan:

Muhammad Rasyid Ridho

Alamat Jln Myj Panjaitan No 26 Dabasah Bondowoso Jawa Timur

No Hp: 085933138891

No Rek BNI cabang UMM an M.Rasyid Ridho 02027*****

Demikian surat ini penulis sampaikan, atas perhatian dan kerjasamanya penulis sampaikan terima kasih.

Wassalamu’alaikum Wr.Wb

Salam Hormat, Peresensi,

Muhammad Rasyid Ridho

  1. Terakhir, Taraaa! selamat menunggu kiriman buku gratis sampai ke rumah Anda.

Yup, saya kira ini yang bisa saya bagi kepada teman-teman sekalian, silakan jika ada pertanyaan. Jika bisa saya akan jawab 😀

berkaitan dengan dua artikel lain saya.

1. https://ridhodanbukunya.wordpress.com/2012/12/30/mau-dapat-buku-gratis-tulislah-resensi/

2. https://penulispembelajar.wordpress.com/2013/11/20/daftar-media-yang-menerima-resensi-buku/

*pernah menjadi bahan diskusi di grup kompilasi 50 hari Pak Nassirun Purwokartun.

Merindu Hujan

 

Seperti biasa aku duduk di teras depan

Menatap langit mengimpikan birunya

Berubah kelabu

Berharap pertanda hujan segera menjelma

Menyanyikan lagu-lagu rintik indahnya

 

Seringkali aku merindu

Tentang hari kelabu

Mengucurkan air melalui sungai-sungai langit

Membawa cinta untuk petani kita

 

Namun, rindu kini memudar

Menitikkan jemu dengan diam

Merindu hujan dulu melempar jeram

Menangkap mangsa melaluinya penuh geram

 

Aku tak lagi merindu hujan

Hujan menelan banyak korban

 

; Nurani hanya merindu hujan lama

Hujan yang menentramkan jiwa

Rumah Taqwa, Malang.

dok pribadi
dok pribadi

*puisi dimuat di radar probolinggo 24 Maret 2015

 

Mata Hati

 

Gunung-gunung tinggi yang menjulang

Lautan luas yang tak ada ujungnya

Hutan-hutan lebat dengan pohonnya

Semua merayakan cinta yang mereka mau

 

Sayang kau tak mampu menemani mereka dalam berpesta

Kedatanganmu hanya menjadi pengusik tak diundang

Merayakan cinta egomu seenaknya

Kau hancurkan hati mereka dengan tingkahmu

 

Tahukah kau mereka pun memiliki hati

Sepertinya matamu telah buta

Sehingga tak mampu lagi memandang

Ataukah kau memang tak lagi memiliki mata?

 

Maukah kau disebut sebagai orang yang tak berhati?

Karena tingkahmu yang tak lagi memiliki peri

Maukah kau disebut orang buta?

Karena dirimu tak lagi memiliki mata hati

 

Mata,

Hati.

Mata,

Hati.

 

Keduanya ada di jasadmu

Namun, apa benar tak berfungsi lagi?

Kalau begitu congkel saja keduanya

Buang saja jika memang tak lagi memiliki guna

                            Rumah Taqwa, Malang.

dok pribadi
dok pribadi

*puisi dimuat di radar probolinggo 24 Maret 2015

Curhat Petani Mati

 

Aku mulai pangling dengan cuaca

Atau cuaca yang tak paham dengan suasana

Entah aku belum mengerti karena apa

Tapi ini bukan omong kosong belaka

 

Kenapa hujan turun saat siang menyala

Dan matahari membakar saat air-air turun dari curahnya?

 

Musim tak lagi terencana

Musim hanya permainan waktu saja

Tak tentu kapan hujan membasahi

Tak bisa kupastikan kapan panas menyinari

 

Aku semakin bingung saja

Kapan aku akan memanen tanamanku

Jika sehabis panas menyala

Hujan tak mau kalah turun membasahi

 

Sudah bisa dipastikan  tanamanku mati semua

Tanamku tak ada hasilnya

Aku mati menggersang

Tak heran aku semakin papa

; oh, bumi lantaran apa kau berubah tak merakyat?

Rumah Taqwa, Malang.

dok pribadi
dok pribadi

*puisi dimuat di radar probolinggo 24 Maret 2015

Cerita Tentang Malam-Malam II

Seperti biasa kita ada dalam satu dunia

Bercengkerama tentang malam-malam lampau

Saat kau sesak penuh rasa yang mengendap

Saat aku tersesat di ruang indah yang tak bernama

 

Kau mulai tak tahan dengan rasa-rasa

Yang mulai menjangkiti tubuhmu

Aku pun mulai tak tahan dengan detak-detak

Yang mulai menguliti tubuhku

 

Inilah tentang malam-malam

Yang tiada henti bercerita

Terus bertambah bab dan bab,

Episode dan episode seterusnya

 

Inilah tentang malam-malam,

Yang tiada henti bercerita

Tentang dirimu, menempa rindu

Tentang diriku, menahan rindu

09.30, 30.5.2011, Malang.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi

*Dimuat di Kabar Probolinggo 6 Maret 2015

 

Cerita Tentang Malam-Malam I

Dua malam lalu kelabu datang menjemputku

Dia bilang kamu lagi merasa pilu

Aku tak tahu, lidahku masih terasa kelu

Bungkam. seribu kata tak terucap dari mulutku

Tapi engkau tahu, aku pasti datang untuk menemanimu

 

Semalam lalu kau bercerita tentang indah duniamu

Bersama kawanmu, bersama teman lamamu yang lucu

Ah, andai aku tak setegar karang di lautan

Niscaya cintaku sudah luntur perlahan

 

Malam ini kau bertanya padaku

Cinta lelaki mana yang elok untukku?

Seribu satu yang terlahir di dunia ini, katamu

Sisanya hanya mulut saja yang tercipta indah

 

Karena mulanya semua kau jawab terlebih dahulu

Pertanyaanmu itu belum kujawab sepenuhnya

Kemudian lirih kubuka katup bibirku

“Aku” kujawab singkat

Kelak kau tahu betapa benar cintaku ini

09.09, 30.05.2011, Malang.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi

*Dimuat di Kabar Probolinggo 6 Maret 2015

Serasehan Pegiat Literasi Bondowoso

Seperti biasa, sore itu alun-alun Bondowoso dipenuhi oleh banyak orang. Dari yang olahraga, juga yang hanya santai duduk-duduk saja. Dari penjual nasi, sampai penjual cilok. Paseban alun-alun pun begitu, di minggu sore 22/Februari/2015 yang cerah itu dipenuhi oleh sekelompok orang duduk melingkar.

Mereka adalah orang-orang Bondowoso yang berminat di bidang literasi. Beberapa dari mereka sudah berteman di facebook, dan ini pertama kalinya kopi darat bagi sebagian besar yang datang. Sekitar kurang lebih 15 orang datang dari berbagai kalangan. Ada pensiunan Pemda, Guru, Mahasiswa AT-Taqwa, ibu-ibu rumah tangga sampai anak SD juga datang.

Perkumpulan ini menjadi sarana perkenalan antara pegiat literasi yang ada di Bondowoso. “Harapannya dengan adanya silaturrahim antar pegiat literasi kali ini, kita bisa bersama-sama memajukan Bondowoso melalui literasi. Semoga nanti bisa mengajak anak-anak muda Bondowoso yang masih sering kumpul gerombolan tanpa tujuan jelas, untuk turut berkarya,” terang Risky koordinator kopdar yang juga menjadi CEO sebuah penerbitan indie Raditeens Publisher.

Tak hanya untuk saling kenal, kopdar ini juga untuk saling berbagi ilmu dan pengalaman. Bambang yang pensiunan Pemda berharap, dengan adanya perkumpulan ini bisa memunculkan semangat menulisnya lagi dan awet muda. “Saya dulu menulis sejak SMP, beberapa karya saya pernah dimuat di Kompas Anak. Tapi, ya begitu, setelah dimuat saya sudah sangat senang sekali. Saking senangnya sampai tidak melanjutkan menulis lagi,” ungkapnya.

Salah satu pegiat literasi yang hadir ternyata sudah lebih dulu menebar virus literasi di SD-SD pelosok Bondowoso. Rica yang juga menjadi guru di SMPN 2 Tamanan, blusukan ke SD-SD di pelosok Bondowoso untuk mengajak siswa-siswi di sana mencintai kebiasaan membaca buku. “Saya pernah Tanya ke salah satu siswa,  “Pernah baca Majalah Bobo?” “Gak tahu, Bu”. “Pernah baca koran?” “Gak pernah, Bu.” Miris sekali keadaan ini. Saya selalu membawa buku ataupun koran agar mereka tahu ada yang menarik dari membaca,” ungkap penulis beberapa buku antologi yang juga pernah menjadi wartawan di Jawa Pos tersebut.

Kopdar ini juga dihadiri oleh suami istri pegiat literasi beserta dua anaknya. Mereka adalah Taufik dan Widyanti. Taufik adalah penulis freelance yang banyak menulis tentang internet marketing di beberapa harian seperti Kompas dan Pikiran Rakyat. Sedangkan Widyanti adalah blogger aktif yang baru saja menelurkan karya pertamanya yang berjudul Food Combining: Pola Makan Sehat, Enak dan Mudah (Penerbit Kawan Pustaka). Hingga menjelang maghrib, disepakati dua pekan lagi akan ada perkumpulan lagi dengan pembahasan bedah buku Food Combining oleh penulisnya langsung. Yuk warga Bondowoso dan sekitarnya silakan hadir dan turut serta memajukan literasi. Ditunggu kehadirannya ya!

menyimak cerita Pak Bambang
menyimak cerita Pak Bambang
saat Pak Taufik bercerita
saat Pak Taufik bercerita

IMG_2559 IMG_2560 IMG_2563 IMG_2564 IMG_2565 IMG_2566

*dimuat di harian surya 7 Maret 2015.